Monday, 2 February 2009

Sang Presiden Negeri BBM

Dua orang tukang ojek sedang ngobrol di warung kopi langganan mereka.
"Menurut elu yang bakal jadi Presiden Pemilu ini siapa?"
'Wah kayaknya Presiden Gagah lagi dah'
"Emang napa alasannya menurut elu"
'Secara pribadi aku dah suka sama kebijakannya, misalnya aja perangi korupsi, nurunin BBM'
"Lha elu dulu waktu BBM pernah dinaikin ama Presiden sempet ngambeg juga kan. Katanya ga mau milih lagi di Pemilu besok"
'He he. Oya aku lupa. Yang penting kan sekarang dah turun, tiga kali lagi'
"Lu pinter dikit dong. Lu cuma kemakan iklan sih. Mau diturunin tiga kali, lima ampe tujuh kali itu ga ngaruh kale. Kan awalnya 4500, dinaikin jadi 6000. Trus turun jadi 5500, 5000, 4500. Jadi balik ke harga awal kan. Kalau diturunin walau cuma sekali, tapi dari dari 6000 jadi 2500 itu mah aku seneng"
'He he bener juga elu'
"Aku sebenarnya sudah cukup puas dengan pemerintahan pak presiden sekarang. Cuman itu tadi, iklan jangan membodohi rakyat lah. Kite-kite kudu lebih kritis dalam melihat sepak terjang politik"
'Sip deh. Pasti elu dapet informasi dari simpatisan partai XXX yang demen naik ojek itu kan'
"Tau aja lo, hehehe"

(Tidak ada sambungan di "Selengkapnya")



3 comments:

"Dan" pejuang budhe said...

Hmmm... kesimpulannya belum ngeh nich.. tapi cukup menghibur.. makasih yach..

Atca said...

kalo menurutku sih presiden adalah manusia biasa...pasti adalah keterbatasannya...kalaupun aku yang jadi presiden mungkin juga ngga akan bisa dalam 5 tahun membuat Indonesia langsung berubah total...*mungkin juga malah stress karena mumet...dan ngga kepengin jd presiden ahh..ntar susah..*
tapi yang pasti sihh presiden yang sekarang tetep pilihanku..he..he..jd kampanye...

salam kenal balik mas..makasih yah sudah mampir keblogku...

errick said...

iya mas, iklannya ngga dewasa banget... ngga mencerdaskan... kata arbi sanit, itu politik maya... kurang pas kalau turunnya harga BBM itu diklaim sebagai keberhasilan, apalagi keberhasilan satu pihak aja... coz turunnya harga BBM itu bukan krn kinerja, tp emang kebetulan harga minyak dunia turun...

beda sm swasembada beras... produksi beras kita surplus... itu baru prestasi krn yg namanya memproduksi something itu pasti kerja... alhamdulillah menterinya dengan rendah hati bilang klo prestasi itu hasil kinerja kabinet bersama-sama... sikap dewasa dan mendidik...